Welcome to Cuma Iseng

DRBear's speaking, please keep Cuma Iseng - ing! XD


Prologue

Yey! Setelah sekian lama hasrat untuk menulis blog muncul lagi, rasanya pengen buru - buru bikin post - post yang baru :O. Kali ini gue udah kuliah di IPB, ya Institut Pertanian Bogor. Setiap ada yang nyeletuk "Mau jadi petani?", gue langsung jawab "OF COURSE NOOOOT! Gue itu ilmu komputer ya bukannya jurusan pertanian lagipula kan pertanian berhubungan dengan lingkungan dan sekarang lagi ngetrend tuh green computing #eaaaaaaa". Agak bete juga sih kesannya kampus gue dianggep sebelah mata, padahal kalo tau aslinya worth ko, gue aja yang dulu bilang pengen pindah ke IT Gundar ga jadi soalnya Ilkom IPB lumayan bagus dan banyak yang minat.

WHY U HERE?

Yaaaah, gue disini gara - gara ga dapet pilihan pertama gue, SI UI. Sebenernya sih pengen banget banget banget masuk UI, soalnya gue juga tinggalnya di Depok, jadi ongkosnya kan jadi dikit. But, semua sudah
terjadi dan gue cuma keterima di pilihan kedua gue Ilmu Komputer IPB. Lumayan seneng sih masuk situ, soalnya orang tua seneng gue masuk negeri, ya yaudah deh gue jalanin aja.

Umm... Where the hell am i?

Ternyata IPB menerapkan sistem asrama untuk mahasiswa baru, dan gue berada di asrama yang terpisah dari asrama - asrama lain, C4. Sounds like a bomb. Asrama yang paling pelosoooooooooooook dan dikelilingi hutan. Pas gue kesana gue di sambut dengan pohon - pohon besar yang nambah kesan "hutan-nya". Sebenernya keren sih, kalo pulang sore - sore, kan banyak angin tuh, daun - daun langsung berguguran pelan - pelan, moment itu tuh kaya di film - film yang galau - galau, seems legit.

Kamar 62

Pas masuk ke asrama, gue disambut dengan dua orang penjaganya, disebutnya BRT (Bantuan Rumah Tangga). Jadi BRT itu yang ngurus asramanya. Pas gue samperin tuh gue langsung ditanya siapa nama gue, gue bilang "Umm... Rizky D R B", tiba - tiba dia langsung ngasih kunci dan bilang "Kamar 62 ya", pengelihatan gue jadi gelap, kaki gue lemes dan ga bisa berdiri, gue jatoh dan buru - buru bangun tapi kaki berasa kaya ada yang narik dan tiba - tiba muncul sesosok yang mengerikan kaya di film - film, gue lari, lari, lari dan lari sampai sampe di kamar 62. Err, scene tadi cuma khayalan gue :P, kalo kata orang gue itu orangnya imajinatif, ya jadi kalo agak ngayal dikit gapapa lah :P. Abis ngasih kunci kamar gue langsung nyari itu kamar, kamarnya itu ada di lantai tiga pojok dan you know what kamar mandinya cuma ada di lantai satu, jadi gue harus turun naik tangga cuma buat pipis doang. Pas gue masuk kamar ada seorang anak laki - laki berambut keriting. Who's that? Namanya Arif, dia bakalan jadi temen sekamar gue selama di asrama.

Arif

The name is Ariefianto Tri Mahadi (ATM), cowok dengan mata sedikit beler, rambut keriting pendek, dan muka yang tidak berekspresi ini datang dari medan. Dia punya pacar namanya Adelia, dari medan juga. Ceritanya LDR-an tuh mereka, but kita lihat aja nanti bertahan sampe berapa lama :P. Arif biasa dipanggil arip, anto, anto gondrong (?), What the hell, kenapa anto gondrong? Jadi ceritanya waktu di medan itu dia rambutnya pendek terus hampir botak, jadinya dikatain gondrong (it same as nyindir). Paling ngakak kalo ngeliat arif rambutnya lagi pendek udah gitu kepalanya bulet, jadi mirip sukrooooooo. OK, let's talk about his positive thing *takut arifnya ngamuk*, arif itu pinter banget loh dia aja ipnya 3,5++ salah satu mahasiswa pintar yang ada di sekitar gue, dia juga rajin di bidang bersih - bersih (jadi yang nyapu kamar si arif aja :v), dia juga agamawan loh, dan juga baik hati dan rajin menabung (?). Overall, dia itu baik ko.

Where should i sleep?

Ketika masuk kamar pertama kali keliatan keluarga arif lagi sibuk bantuin packing, gue niatnya mau masuk asramanya besok dan ternyata ga bisa, jadinya langsung cao deh ke depok, buru - buru packing, dan minta temenin nyokap, tante gue beserta anak - anaknya yang "wah", dan nenek gue pergi ke asrama (rame yah, iya kan keluarga bahagia :3), hari itu puasa dan rasanya itu berat banget. Di pertigaan ciomas macet banget, kami terjebak disana selama beberapa jam tanpa makanan dan minuman #lebay, the thing that i hate from bogor is, polisinya dikit sama ga ada lampu merah di pertigaan ciomas, jadinya suka macet, akhirnya kami berhasil melewati rintangan ini, tapi udah terlanjur maghrib jadinya kami buka puasa dulu di bara, what is bara? Bara itu singkatan dari babakan raya, di bara banyak banget makanan murah yang biasa di beli sama anak - anak ipb. Kami memutuskan untuk buka puasa di tempat nasi uduk, dan you know what? nasinya kita yang ambil sendiri! Untuk gue hal ini sangat menguntungkan, soalnya gue kalo makan selalu nasinya banyak, alasannya 1, BIAR KENYAAAAANG! Abis makan petualangan kami berlanjut dengan misi baru, mencari c4 di malam hari, GREAT! IPB itu gelap banget kalo malem jadi susah buat nyarinya, kami ngeliat kanan kiri nyari orang yang ada di sekitar dan langsung nanyain dimana c4, tapi pada bilang "c4? emang ada c4? perasaan cuma sampe c3?" Jeng jeng jeng jeng, jadi gue tadi ke tempat apa? jadi arif itu siapa? apa gue lagi hidup di khayalan gue? ok enough, dan kami pun melanjutkan petualangan lagi, akhirnya kami melewati sebuah masjid dan sampai kepertigaan, di pertigaan kami melihat ada orang yang berdiri dan langsung gue tanya, "misi, c4 dimana ya?" Dia langsung memberi tau tempat nya dan ternyata kita udah deket! Oh thanks random guy di pertigaan, akhirnya perjalanan gue dikit lagi berakhir. Akhirnya gue memasuki jalan yang penuh pepohonan itu, jalan itu di terangi oleh lampu jalan kuning yang menyinari akar - akar menggantung pada pohon yang menambah kesan spooky, hal pertama yang langsung gue omongin dalem hati adalah "fffffuuuu*kkkkk", itu tuh serem banget, gue berasa kaya di villa - villa angker yang dulu sering sempet dijadiin gap hororr indonesia, tapi mau gimana lagi, hal ini sudah terjadi. Gue langsung naik ke atas dengan bawaan gue ditemani nyokap gue, pas pertama masuk ada arif lagi tidur di tempat tidur bagian bawah, nyokap gue pun langsung nanya "Rif, gapapa kamu tidur di bagian bawah?", dalem hati gue tau kenapa nyokap gue nanyain gitu, pasti nyokap gue takut pas gue tidur di kasur bagian atas, kasurnya runtuh dan niban arif, terus muncul berita seorang anak tewas tertiban kasur. Tapi dengan santai arif bilang "Gapapa tante", gue dalem hati bilang "OH? Just wait and see #grinevilly". Nyokap gue selesai beres - beres dan udah mau pulang, gue turun ke lobby dan langsung dadah dadah dengan keluarga, nyokap gue agak sedih soalnya gue jarang pergi jauh dan nginep tanpa nyokap gue, gue juga jadi sedih pas ngeliat nyokap gue sedih, but, gue harus tegar #ea. Setelah mereka pulang, gue langsung naik ke atas, di perjalanan gue ketemu banyak orang, yang gue lakukan senyum, senyum, senyum, biar keliatannya anak baik dan sopan gue mending senyum sapa mereka aja, pas gue masuk kamar gue liat arif lagi telfonan di luar, yaudah gue tidur - tiduran aja di tempat tidur bagian atas, dan wow itu tinggi banget, yang bikin ngeri adalah ketika lu banyak gerak kayunya bunyi, well, fu*k! Pas gue lagi tidur - tiduran ada dua orang lelaki manggil gue, kebetulan pintunya gue buka jadi gue ngomong dari atas tempat tidur, mereka adalah Eko dan Aldi, tetangga gue. Kamar mereka persis di samping kamar gue, dan di antara kamar gue dan kamar mereka ada bolongan jadi kedengeran kalo mereka ngapain aja #eh.

to be continued

Well, udah lama ga nulis - nulis lagi. Jadinya pengen nulis terus, sorry for the long post XD
Keep cuma iseng-ing!




1 komentar : Leave Your Comments