Welcome to Cuma Iseng

DRBear's speaking, please keep Cuma Iseng - ing! XD

Hujan (Baca : Kegalauan Ketika Hujan)

Prologue

Fenomena ini sering terjadi di Indonesia. Kenapa? Karena di Indonesia itu mempunyai dua musim yaitu kemarau dan hujan. Banyak orang yang suka hujan dan sebagian abg bilang bahwa dia suka bau tanah yang timbul ketika hujan turun, bagi gue baunya agak aneh dan im not quite a fan. Tapi yang paling gue suka dari hujan itu karena quote ini "i like walk in rain, because no one can see my tears" #ea. HAHAHA, mohon dimaklumi karena di dalam diri gue, tersembunyi sosok yang melankolis. Selain itu tidur juga aktivitas yang paling enak dilakuin ketika hujan, suhu yang dingin dan gemuruh petir rusuh yang ngebisikin supaya matiin laptop mendorong gue buat melakukan aktivitas ini.

Tapi sebenernya bukan itu yang mau dibahas di post ini. Gue buat judul "Hujan" soalnya sekarang itu lagi ujan. Topik yang bakalan gue bahas di postingan ini adalah tentang persahabatan. Unyu banget ya? Hahaha, jangan salah loh, hal ini merupakan kebutuhan yang dapat dibilang penting bagi manusia.

Umm... friends?

Sampe sekarang bingung nyari yang namanya sahabat. Sebelumnya apa sih yang namanya sahabat? Menurut gue sahabat itu orang yang ada waktu lo susah, ga cuma pas seneng doang. Waktu lo susah dia bisa ngehibur, support, nyari solusi atau bahkan ada yang pura – pura ga peduli tapi tetep ada disekitar lo waktu lo susah. Sosok sahabat tersebut pasti didamba – dambakan semua orang, siapa sih yang ga mau punya sahabat, bahkan seorang introvert pun butuh sahabat (gue banget tuh), kecuali dia punya penyakit yang sering orang - orang sebut antisosial. Tapi itu jarang banget, karena pada dasarnya manusia itu makhluk sosial, jadinya pasti ada kemauan untuk memenuhi kebutuhan sosial (social needs). Terus kalo ga terpenuhi social needsnya? Kita bisa jadi stress, karena kita hanya bisa memendam memendam dan memendam, ga ada yang dikeluarin. Untuk sebagian orang, hal itu sering dilakukan. Tapi pasti ada batasan jumlah yang dipendamnya dan jika overload bisa stress. Maka dari itu, gunanya temen itu buat dengerin masalah dan bantuin nyari solusi biar kitanya juga ngga stress.


Friends or "Fiends"

Fenomena ini juga sering terjadi dimana - mana, temen yang kita percaya tiba - tiba nusuk kita dari belakang (jangan salah kaprah :v). Temen jenis ini nih biasanya disebut backstabber. Hal yang paling paling paling paling paling gue takutin adalah punya temen yang backstabber. Backstabber ini punya kemampuan mengganti "mukanya" di berbagai kondisi (two faced), dan rasanya pasti sakit banget kalo dikhianatin sama orang yang kita anggep temen. Ngebayanginnya aja udah merinding. Intinya gue berharap banget ga punya temen yang backstabber. Dari friends (temen) malah jadi fiends (iblis). Dan salah satu quote yang bagus buat orang - orang berjenis ini adalah "Dear two face, gue ga tau harus nonjok muka lo yang mana"



Here comes, my problem

Kegalauan gue muncul ketika mikirin temen gue itu backstabber atau bukan. Bahkan bukan cuma itu, ada hal yang lebih menakutkan lagi yaitu "sahabat lo nganggep lo sahabat juga ga?" #jleb. Salah satu hal yang gue takut buat nanya karena setiap orang pasti lebih suka kepalsuan daripada kebeneran yang menyakitkan. Yep, gue ga mau pas tau malah bikin sakit hahaha, mending ga usah ditanyain. Karena untuk ukuran introvert kaya gue, agak susah nyari orang yang bisa dianggep sahabat. Gue itu orangnya tertutup dan ga biasa curhat sama orang, lebih suka make "topeng" buat berkomunikasi dan karena udah keseringan make topeng, topengnya ga bisa dilepas dan jadi habbit. Inilah yang ngebuat galau, udah kaya dalam masalah yang infinite loop (ga berenti berenti).


Friendship meter

Ada ga sih suatu ukuran buat orang nganggep seseorang itu sahabat? Bagi gue, sahabat itu ya kaya di atas, temen yang ada ketika lo susah dan seneng. Dan biasanya gue lebih prefer main ke orang yang gue anggep sahabat ini diabandingkan ke temen biasa, karena lebih nyaman di deket orang - orang ini dibandingkan orang lain. Ya, dan siapa tau aja mereka juga nganggep kita sahabat hahaha. Biasanya ciri orang udah nganggep temennya sahabat itu ketika dia udah mulai berani curhat sama temennya. Walaupun keliatannya agak gimana gitu untuk cowok curhat. But, we need time girls. Bakalan lebih cepet buat move on dari suatu masalah ketika ada yang ngesupport lo.



Btw, kebetulan gue belajar matkul komunikasi nih, Tapi agak ironis anak matkul komunikasi malah punya masalah komunikasi. Seinget gue faktor - faktor yang mendukung hubungan atau relationship antar individu yang efektif yaitu :
  • Kedekatan (Approksimasi) : Kedekatan disini yang dimaksud adalah jarak antar individu. Komunikasi seseorang bakal lebih efektif jika dia ketemu langsung, contohnya kalo ngebujuk atau ngajak orang main jangan di sms, langsung aja samperin rumahnya pasti dia juga ga enak buat nolak :v
  • Intensitas Bertemu : Semakin banyak seseorang bertemu ngebuat dia semakin banyak untuk saling berkomunikasi. Pasti lo bakalan lebih milih sekelompok sama orang yang udah sering ketemu kalo dibandingin sama orang yang lo ga kenal.
  • Kesamaan : Kesamaan disini bisa banyak nih guys. Bisa kesamaan ras, suku, bahkan hobby juga bisa mendorong komunikasi jadi efektif. Contohnya si X dan Y suka main game, nah mereka pasti lebih nyambung buat ngomongin game karena ada kesamaan hobby.
Sisanya lupa :p, tapi temen gue juga ada yang bilang kalo seseorang udah berani ngatain lo berarti dia udah nganggep lo temen karena kalo masih kenalan (acquaintance) pasti ga berani ngatain. Karena masih ada rasa ga enakan, nah rasa ga enak itu nahan lo buat nunjukin siapa asli lo. Tapi tergantung orangnya juga sih hehehe.


Jadi lo nganggep gue temen apa sahabat?

Sekian post ini, maap kalo kebanyakan curhat. Keep cuma iseng - ing! XD